model terbaik dari mahasiswanya dan itu harus dibranding sejak dini terutama keunggulan karakter

Era Disrupsi, 1.700 Dosen Pemula Program Kemenag-LPDP Ikuti Peningkatan Kompetensi

Kementerian Agama ( Kemenag ) melalui Direktorat Jenderal Pendidikan Islam (Ditjen Pendis) menggelar Pelatihan Peningkatan Kompetensi Dosen Pemula (PKDP) yang diikuti oleh 1.700 dosen. Direktur Jenderal Pendidikan Islam (Dirjen Pendis) Muhammad Ali Ramdhani mengatakan, peran dosen sangat strategis di era disrupsi, baik peran pendidikan dan pengajaran, penelitian dan publikasi ilmiah dan pengabdian kepada masyarakat.

Guru Besar UIN Sunan Gunungdjati Bandung ini menegaskan bahwa ada 4 kompetensi dosen yang harus terus dikembangkan, yaitu kompetensi professional, paedagogik, kepribadian dan kompetensi social. “Pelatihan PKDP menjadi momentum penting mengembangkan 4 kompetensi tersebut di era persaingan,” katanya. Dani panggilan akrab Dirjen Pendidikan Islam ini berpesan agar para dosen memperkuat karakteristik dari mulai gaya mengajar yang merangsang belajar, kemampuan berkomunikasi secara jelas, menguasai materi perkuliahan dan kesiapan materi yang terorganisir dengan baik. Selain itu, lanjut Dani, dosen harus memiliki karakter antusiasisme yang dinamis, kepedulian pribadi terhadap mahasiswa, keterampilan berinteraksi, fleksibilitas kreativitas dan keterbukaan, serta memiliki kepribadian yang kuat dan komitmen.

Ali Ramdhani mengajak para dosen pemula untuk menjadi tauladan baik dalam cara berfikir, bersikap dan berprilaku. “Dosen adalah model terbaik dari mahasiswanya dan itu harus dibranding sejak dini terutama keunggulan karakter,” katanya. Kepala Badan Litbang dan Diklat Kementerian Agama Amin Suyitno di tempat terisah mengatakan kegiatan PKDP diselenggarakan dengan skema kerja sama (kolaborasi) antara Direktorat Jenderal Pendidikan Islam, Badan Litbang dan Diklat dan PTKIN. Suyitno menegaskan domain pelatihan ada pada Balitbang, sementara peningkatan kapasitas dan kualitas menjadi domain Ditjen Pendidikan Islam. Karenanya, perencanaan, materi-materi, pendampingan, dan evaluasi dirancang Bersama.

Selama 62 hari para peserta akan diberikan materi-materi pelatihan, yang terdiri dari Perencanaan Pembelajaran, Model-Model Pembelajaran, Evaluasi Pembelajaran, Prosedur dan Teknik Penyusunan Artikel Ilmiah, Dasar-Dasar Komunikasi Pembelajaran, Media Pembelajaran Era 4.0, Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ), Jabatan fungsional dosen dan angka kreditnya dan penguatan moderasi beragama. Guru Besar UIN Raden Fatah Palembang ini berharap agar para dosen pemula ini semakin profesional, mahir dan terampil dalam mengimplementasikan tugas-tugas akademik, tugas paedagogik, menulis karya ilmiah dan menjadi pribadi yang kuat kebangsaan dan moderasi beragamanya. Sementara itu Plt. Direktur Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam (DIKTIS) mengatakan tujuan dari Pelatihan PKDP adalah untuk belling hambudfest menyiapkan dosen yang kompeten dalam bidang akademik, terampil dalam mengembangkan karier jabatan fungsional, serta moderat dalam perspektif keagamaan. Pelatihan PKDP diikuti oleh 1.700 orang, terbagi dalam 43 angkatan yang berasal dari PTKIN dan PTKIS, serta perguruan Tinggi Keagamaan Kristen, Katolik, Hindu, dan Buddha baik negeri maupun swasta. Menurut Syafi’i, Pelatihan PKDP berlangsung secara blanded system, yaitu 5 hari secara offline dan 57 hari secara online yang keseluruhannya meliputi 200 jam pelatihan. Tempat pelaksanaan berada di 15 Provinsi tersebar di 17 Perguruan Tinggi Penyelenggara (PTP): UIN Ar-Raniry Aceh, UIN Sumatera Utara, UIN Riau, UIN Padang, UIN Jambi, UIN Palembang, UIN Lampung, UIN Jakarta, UIN Bandung, UIN Purwokerto, UIN Yogyakarta, UIN Semarang, UIN Malang, UIN Surabaya, UIN Mataram, UIN Banjarmasin dan UIN Makassar. Hadir dalam kegiatan pembukaan, Kepala Pusdiklat Tenaga Teknis Pendidikan dan Keagamaan Dr. Mastuki, M.A, Rektor PTP PKDP (PTKIN), Kasubdit Ketenagaan Direktorat Diktis Ruchman Basori, Kepala Bidang Penyelenggaraan pada Pusdiklat Tenaga Pendidikan dan Keagamaan Efa Ainul Falah dan Tim PKDP Ditjen Pendidikan Islam.

Mahasiswa Program Studi Bisnis Logistik Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Padjadjaran ( Unpad ) mendapat kesempatan emas magang di Mercedes-Benz Parts Logistic UK di Inggris. Ia adalah Athira Ananda Safira Putri Arie, peserta program Indonesian International Mobility Awards ( IISMA Vokasi) 2022. Athira yang mengikuti program IISMA Vokasi di Coventry University Inggris berkesempatan mengikuti magang dengan industri di Mercedez-Benz Part Logistic UK. Kesempatan ini diperoleh karena selama mengikuti IISMA, dia tergabung dalam skema Industrial Experience Programme. Athira yang mengambil kuliah jurusan Bisnis Logistik ini merasa terbantu saat mengerjakan proyek-proyek selama magang di Mercedes-Benz. “Pada saat saya mengerjakan proyek di gudang Mercedes-Benz Parts Logistics UK ini saya banyak mengaplikasikan apa yang sudah saya pelajari selama 6 semester di Bisnis Logistik Universitas Padjadjaran,” ujarnya, dikutip dari laman Unpad, Selasa (20/12/2022).

Deja una respuesta